22 November 2008

[ac-i] A.Kohar Ibrahim: SPBB (9) - Apresiasi Dan Hadiah Magsaysay Untuk Pramoedya

Apresiasi Dan Hadiah Magsaysay Untuk Pramoedya
SPBB (9) Oleh: A.Kohar Ibrahim

                                                                                                                                                                & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                                                                                                                                                                                                                               & nbsp;                                                               

Apresiasi Dan Hadiah Magsaysay Untuk Pramoedya

 

 

SPBB (9)

 

Oleh : A.Kohar Ibrahim

 

 

IYALAH memang iya, bahwasanya apresiasi atau penilaian itu tak lepas dari kepentingan yang bersangkut-pautan, ragam macam, menurut apa-siapa maupun ruang dan waktunya. Begitulah dalam mengapresiasi sosok dan hasil aktivitas-kreativitas seorang macam Pramoedya Ananta Toer. Khususnya dalam soal yang menjadi persoalan seperti anugerah Hadiah Magsaysay itu.

 

Dalam keragaman apresiasi itu, sungguh menarik postingan dari Akmal Nasery Basral seperti yang tersimak di Milis Apsas pada tanggal 3 Oktober 2008. Saya sitir :

« sekitar 13 tahun lalu, ketika saya di majalah gatra, saya pernah mewawancarai bienvenido tan, ketua yayasan ramon magsaysay soal kontroversi pemberian hadiah magsaysay kepada pram. hasilnya adalah artikel di bawah ini.

mudah-mudahan bisa memberikan informasi, sekaligus perpektif, lain tentang tema yang sedang didiskusikan bang ikra, pak kohar dan fahmi. »

Artikel yang dimaksudkan itu berjudul « Lubis Tak Cuma Menggertak », memang cukup informatif, beberapa bagiannya layak saya garis bawahi (saya catat dengan urutan point satu persatu dan saya komentari selayaknya).


(1)  « Ancaman budayawan dan sastrawan Mochtar Lubis untuk mengembalikan Hadiah Magsaysay yang diterimanya tahun 1958 tak cuma gertak sambal. Dalam suasana serba salah di kantor pusat Yayasan Ramon Magsaysay di Manila, Filipina, Rabu pekan lalu, Ketua Yayasan Ramon Magsaysay, Bienvenido A. Tan, menerima pengembalian itu…Bienvenido menerima semua pengembalian itu dengan senyum tertahan dan pandangan kecewa. Mochtar tampaknya mengerti bagaimana perasaan Bienvenido. Maka dengan mencoba tetap tersenyum ramah, ia mengucapkan sambutan singkat yang menghibur di hadapan sekitar 40 hadirin, belum termasuk wartawan. "Saya mengembalikan penghargaan ini dengan berat hati, karena saya sangat menghargai dan menghormati Presiden Ramon Magsaysay. Tapi justru karena menghargai dan mencintai beliau saya merasa berkewajiban mengembalikan penghargaan ini," ujar Mochtar seperti dikutip Manila Bulletin, 31 Agustus silam. Bienvenido menjawab, "Kami juga tak ingin melakukan semua ini. Apa yang terjadi di antara kita semata-mata hanyalah perbedaan pendapat," tutur Bienvenido. »

Komentar saya (AKI) : -- Mochtar Lubis konsekwen selaras dengan sikap pendirian politiknya yang anti-komunis, anti-PKI. SedangkanBienvenido  sang tuanrumah penghadiah Magsaysay Award, cukup diplomatis dengan keteguhan sikap pendiriannya pula. 

(2) « Itulah puncak drama seniman yang dalam beberapa minggu terakhir menjadi bahan perdebatan. Seperti diberitakan media massa, Juli silam, Yayasan Magsaysay mengumumkan akan memberikan Hadiah Magsaysay kepada empat tokoh Asia. Satu di antaranya Pramoedya Ananta Toer, bekas tokoh Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra) yang dibentuk Partai Komunis Indonesia (PKI) di zaman Orde Lama. »

Komentar saya (AKI) : -- Perlu digaris-bawahi bahwasanya sebagai organisasi kebudayaan Lekra bukan dibentuk oleh organisasi berupa partai politik seperti Partai Komunis Indonesia. Perihal Lekra dan PKI ini, ada baiknya disimak penjelasan dari mantan Sekretaris Umum Lekra : Joebaar Ajoeb. Penjelasan yang tertera dalam makalahnya «Sebuah Mocopat Kebudayaan Indonesia » itu, sebagiannya disiar Majalah Kreasi N° 10 1989-1992. Saya kutip kata Ajoeb sebagai berikut :

« LEKRA adalah sebuah gerakan kebudayaan yang nasional dan kerakyatan, yang di dalamnya memang ada orang-orang yang jadi anggota PKI, tetapi yang sebagian besarnya, bukan. Lekra didirikan dan bekerja untuk kepentingan yang nasional dan kerakyatan di lapangan kebudayaan. LEKRA, sebagaimana terlihat pada Mukaddimahnya, tidak mengazaskan kegiatannya pada pandangan klas dan atau Marxisme-Leninisme. Juga organisasi yang mengatur kegiatannya tidak berbau Leninisme sedikitpun. Bahwa ada karya di lingkungan LEKRA yang dialamatkan langsung kepada kepentingan Partai Komunis Indonesia, ia sudah tentu secara langsung menjadi tangungjawab pencipta karya itu, yang mungkin saja anggota PKI. Orang berhak memuliakan sesuatu yang ia anggap demikian, namun haknya itu hendaklah pula diperlakukan dengan adil ketika ia mempertanggungjawabkannya.

Adapun tanggungjawab LEKRA, ia berada di lingkup selama karya itu tidak anti Rakyat dan tidak anti Revolusi Agustus 45, atau seperti yang dinyatakan dalam Mukaddimahnya, "LEKRA menyetujui setiap aliran bentuk dan gaya, selama ia setia pada kebenaran, keadilan dan kemajuan, dan selama ia  mengusahakan keindahan artistik yang setinggi-tingginya" dan "LEKRA mengulurkan tangan kepada organisasi kebudayaan yang lain dari aliran atau keyakinan apapun untuk bekerjasama dalam pengabdian ini."

 

Adapun PKI, ia sebuah partai politik. Dan politik, adalah sebuah pembidangan teoritis. Seni, sastra, ilmu dan kebudayaan juga demikian. Adalah ilmu yang mengkategorisasikannya demikian. Demi memudahkan kita memahami kenyataan. Yang sungguh luar biasa rumitnya. Ia hidup dan berubah. Ia kimiawi. Maka itu diperlukan batasan pengertian. Karakterisasi dan kategorisasi.

 

Mari kita singgah sebentar pada yang elementer. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, arti kata politik sehubungan dengan ilmu adalah, pengetahuan mengenai kenegaraan, seperti sistem dan dasar-dasar pemerintahan. Arti kedua ialah, segala urusan dan tindakan (kebijaksanaan, siasat, dsb.) mengenai pemerintahan negara. Arti ketiga, kebijaksanaan, cara bertindak. Imam Ghazali merumuskan: "segala yang menyangkut negara adalah politik". Sekarang lihatlah bagaimana pengertian politik itu bekerja dalam kenyataannya, pada sebuah masalah saja. Dalam hal ini masalah LEKRA dan PKI, dua buah organisasi yang kait mengait dalam kerjasama tapi juga tentang menentang. Mari kita lihat, salah satu pertentangannya yang laten dan yang fatal ternyata.

 

Kira-kira menjelang akhir tahun 64, sebuah gagasan PKI disampaikan kepada sementara anggota Pimpinan Pusat LEKRA. Gagasan itu menghendaki agar LEKRA dijadikan organisasi PKI yang juga punya anggota non-PKI. Jika LEKRA setuju pada gagasan yang praktis mem-PKI-kan LEKRA, maka hal itu akan diumumkan secara formal. Tapi LEKRA telah menolak gagasan itu. Bukan tanpa alasan. Alasannya amat sehat, demokratis dan sudah tentu demi kepentingannya sebagai organisasi kebudayaan yang tujuan-tujuannya telah disimpulkan di dalam « Mukaddimah » organisasinya.

 

Nyoto yang Anggota Sekretariat Pimpinan Pusat LEKRA adalah juga Wakil Ketua II CC PKI, ikut serta menolak gagasan mem-PKI-kan LEKRA itu. Saya dapat mengerti akibat-akibat yang dapat timbul dari penolakan itu. Anda mungkin tahu atau ingat, PKI di tahun itu sedang bugar-bugarnya. Dan LEKRA berhasil menentang penguasaan PKI secara organik atas dirinya, sampai « katakanlah 1 Oktober 1965 ». Proses itu bukan tanpa taruhan. Apa yang kemudiannya dikenal sebagai "Konferensi Sastra dan Seni PKI" adalah bagian dari pertentangan dan pertarungan antara LEKRA dan PKI. Konferensi yang juga telah terang-terangan memperbedakan LEKRA dengan PKI di bidang kebudayaan.

 

Ironisnya malah terjadi di tahun-tahun sesudah 65. Banyak sajalah orang « mem-PKI-kan LEKRA ». Sehingga yang terjadi adalah, jika D.N. Aidit tidak berhasil, orang lain yang padahal atau tampak seperti anti PKI, malah "berhasil" mem-PKI-kan LEKRA. Saya ingin mengetuk perhatian anda bahwa mem-PKI-kan LEKRA dapat membawa kerancuan dalam tubuh seni, sastra dan bahkan kebudayaan negeri ini karena penilaian dan penentangan yang tidak berujungpangkal.

 

Pewayangan tua, madya ataupun carangan, ketoprak dengan segala keterikatannya pada babad selaku ancang-ancang sejarah, kesenian Bali dengan segala akarnya yang religi, ludruk dan bermacam reog atau pun randai dengan kandungan realisme sejarah dan satirenya, ataupun Cianjuran, Dogdog atau Tarling adalah di antara bentuk-bentuk seni yang telah dicampuri LEKRA. Belum lagi kita bicara mengenai sastra, senirupa  dan musik Indonesia masa kini.

 

Bahwa di kalangan politik, "tribalisme" sering tampil sebagai metode pemecahan soal, biarkanlah kafilah itu berlalu. Hal yang demikian tidak patut ditiru dan diberlakukan bagi kebudayaan. Sebab kebudayaan, seni das sastra, tidak dan tidak dapat dimiliki oleh sesuatu parti politik. Partai politik boleh berganti atau sirna, tetapi kebudayaan, tidak. Jika yang ini sirna, atau anda sirnakan, anda menuhukkan bangsa ini ke lembah yang papa.

 

Dan saya sungguh tidak percaya ada anak Indonesia mampu dan tega secara sadar berbuat demikian. Kita harus mengangkat gelas dengan cara yang telah diadabkan. Jika anda mengangkatnya dengan telunjuk anda, gelas itu akan jatuh dan  pecah. Lagi pula anda tahu bahwa mem-PKI-kan LEKRA adalah sebuah perbuatan yang murni politik. Yang kandungan manipulasinya bisa luar biasa besarnya."

 

Demikian penjeasan Joebaar Ajoeb perihal hubungan Lekra dan PKI seperti tertera pada halaman 4-7 Majalah Kreasi N° 10 1989-1992.

 

(3) « Yayasan Magsaysay menyebut Pramoedya sebagai sastrawan dan wartawan yang tak henti-hentinya membuahkan karya yang berkualitas. Perburuan, Bumi Manusia, Anak Semua Bangsa, Nyanyi Sunyi Seorang Bisu, dan sejumlah karya Pram lainnya, menurut Yayasan Magsaysay, menunjukkan konsistensi dan keprihatinannya yang mendalam terhadap penderitaan manusia di tengah perang,
pergolakan, dan kemiskinan yang parah. »

Komentar saya (AKI) :  -- Apa yang disebutkan Yayasan Magsaysay itu jitu berdasarkan kebenaran adanya.

(4) « Mendengar pengumuman Yayasan Magsaysay tersebut, permulaan Agustus lalu, tak kurang dari 26 seniman dan budayawan terkemuka Indonesia mengeluarkan pernyataan keras. Mereka antara lain H.B. Jassin, Wiratmo Soekito, Taufiq Ismail, D.S. Moeljanto, Bokor Hutasuhut, dan Mochtar Lubis. »

Komentar saya (AKI) : --  Duapuluh orang lebih menandatangani pernyataan bersama dan mengirimkannya ke Manila, mereka mempersoalkan pemberian Hadiah Magsaysay kepada Pramoedya : HB Jassin, Mochtar Lubis, Ali Hasjmi, Wiratmo Soekito, Asrul Sani, Bokor Hutasuhut, Taufiq Ismail, DS Moeljanto, WS Rendra, Leon Agusta, Misbach Jusa Biran, Amak Baljun, Chairul Umam, Mochtar Pabottingi, Abdul Rahman Saleh, Lukman Ali, Danarto, Rahmat Djoko Pradopo, Ikranagara, Slamet Sukirnanto, Sori Siregar, Budiman S. Hartoyo, Syu'bah Asa, Junan Helmy Nasution, SM Ardan.

(5) « Isi pernyataan itu memang tak secara ekplisit mendesak Yayasan Magsaysay untuk membatalkan keputusan memberi hadiah kepada Pram.Mereka hanya mendakwa yayasan telah melupakan peran tak terpuji Pram di zaman Demokrasi Tepimpin pada tahun 1960-an, tatkala tokoh Lekra ini terlibat memasung gerakan untuk memperjuangkan kebebasan kreatif. Umpamanya, Pram mengelu-elukan pembakaran buku karya lawan-lawannya di Jakarta dan Surabaya. "Rasanya sangat ironis bila dengan keputusan tersebut Pramoedya duduk sebangku dengan pemenang Magsaysay Mochtar Lubis dan H.B. Jassin," demikian sebagian bunyi pernyataan itu. »

Komentar saya (AKI) : -- Sekaitan dengan pernyataan bersama tersebut di atas, menjawab pertanyaan wartawan Radio Nederland yang mewawancarainya tanggal 22 Juli 1965, Pramoedya secara cekak-aos bilang : « Itu masalah individual mereka masing-masing. Kalau ada yang tidak suka, saya tidak menganggu ketidaksukaannya itu, terserah mereka. »

(6) « Tak lupa mereka menjelaskan sosok Mochtar sebagai pejuang kebebasan berekspresi dan hak asasi manusia tulen. Begitu pula H.B. Jassin. Di akhir pernyataan itu mereka menilai, dengan memberikan hadiah kepada Pram, Yayasan Magsaysay mendukung tindak penindasan kebebasan kreatif. Mochtar sendiri meluncurkan ancaman. "Jika hadiah itu tetap diberikan kepada Pram, saya akan mengembalikan Hadiah Magsaysay yang pernah saya terima," katanya. »

Komentar saya (AKI) : -- Sesungguhnya, tuding-tuduhan terhadap Pramoedya itu merupakan lagu lama, pengulangan, yang sudah disanggah olehnya. Tuduhan-tuduhan semacam itu, kata Pram, « hanya tabir asap terhadap apa yang mereka sendiri telah dan ingin lakukan. »

(7) « Pada akhirnya keputusan Yayasan Magsaysay tak berubah, meski mengaku memahami etidakpuasan 26 seniman Indonesia. "Kami tahu Pramoedya adalah seniman Lekra, tapi ia sudah membayar mahal dengan mendekam 15 tahun di Pulau Buru. Tapi alasan utama mengapa kami memberikan hadiah kepada Pram adalah karena melihat kualitas karya-karyanya, " demikian kata Bienvenido ketika dihubungi lewat telepon oleh Akmal Nasery Basral dari Gatra. »

Komentar saya (AKI) : -- Pernyataan Bienvenido mengutarakan keputusan Yayasan Magsaysay yang konsekwen pada keputusan yang mereka ambil untuk menganugerahi Hadiah Magsaysay kepada Pramoedya Ananta Toer itu menunjukkan integritas sekaligus jiwa keintelektualan mereka yang sejati. Suatu keputusan yang bijaksana dan jitu.

(8) « Kamis pekan lalu _ sehari setelah Mochtar mengembalikan hadiahnya _ istri Pram, Maemunah Thamrin, mewakili suaminya untuk menerima medali dan uang US$ 50.000 (lebih dari Rp 100 juta) dari Yayasan Magsaysay. Acara penyerahan itu berlangsung di gedung Pusat Kebudayaan Filipina, Manila, disaksikan sekitar 500 hadirin. Pram sendiri tak bisa hadir karena tak memperoleh paspor.

Di Jakarta, peristiwa pemberian hadiah untuk Pram itu mendapat dukungan lebih dari 150 orang dari berbagai profesi, antara lain Bintang Pamungkas, Sukmawati Soekarnoputeri, Marianne Katoppo, Ariel Heryanto, dan Nirwan Dewanto.

Nama lainnya kurang dikenal, mungkin terdiri dari anak muda yang lahir setelah tahun 1965. Tanggal 30 Agustus _ persis ketika Mochtar mengembalikan hadiahnya _ mereka membuat pernyataan mendukung Pram. Alasannya, antara lain, karya Pram telah memperkaya kehidupan intelektual dan kebudayaan Indonesia.

Tapi sebaliknya di Filipina, sejumlah penulis dan budayawan setempat, justru mengecam keputusan Yayasan Magsaysay. Misalnya F. Sionil Jose (penulis) dan Belen Abreu (bekas komisaris eksekutif Yaysan Magsaysay). Jose yang pernah berada di Indonesia pada tahun 1960-an mengaku tahu persis latar belakang Pramoedya. "Ia bertanggung jawab atas dipenjarakannya penulis-penulis
Indonesia yang bertentangan dengannya," kata Jose, yang diwawancarai wartawan Filipina. »

Komentar saya (AKI) : -- Khusus tentang kecaman dari F. Sionil Jose itu pun kiranya termasuk yang dikategorikan Pramoedya sebagai « tabir asap » belaka.

Demikian komentar saya atas isi artikel Gatra yang ditandatangani oleh Priyono B. Sumbogo dan Akmal Nasery Basral. *** (21.11.2008)

Catatan : Akan disambung dengan mengutarakan soal yang masih menjadi persoalan lainnya.

 

__._,_.___

blog: http://artculture-indonesia.blogspot.com

-----------------------
Art & Culture Indonesia (ACI) peduli pada pengembangan seni budaya Nusantara warisan nenek moyang kita. Warna-warni dan keragaman seni budaya Indonesia adalah anugerah terindah yang kita miliki. Upaya menyeragamkan dan memonopoli kiprah seni budaya Indonesia dalam satu pemahaman harus kita tentang mati-matian hingga titik darah penghabisan.




Your email settings: Individual Email|Traditional
Change settings via the Web (Yahoo! ID required)
Change settings via email: Switch delivery to Daily Digest | Switch to Fully Featured
Visit Your Group | Yahoo! Groups Terms of Use | Unsubscribe

__,_._,___

Sphere: Related Content

Tidak ada komentar: